Selasa, 15 November 2011

manusia beserta tanggung jawabnya



Manusia dan tanggung jawab adalah satu kesatuan yang tidak dapat di pisahkan,dari kehidupan bermasyarakat.mari kata lihat pengertian dari Manusia Dan Tanggung Jawab Manusia merupakan mahluk individual (pribadi), manusia juga mahluk sosial (berkmasyarakat) dan manusia juga merupakan mahluk pengabdi dalam batasan seorang hamba (religi) artinya adalah manusia itu sendiri sebagai mahluk tuhan. Jika ditinjau dari definisi manusia dari aspek tersebut diatas maka tidak akan terlepas peranan manusia di dunia ini yang mencakup ketiganya secara sederhana namun kompleks. Sehingga dari pernyataan dan definesi tersebutlah dapat disimpulkan bahwa manusia adalah mahluk pembelajar. Karena manusia pada hakikatnya adalah mahluk pembelajar, maka diperlukan sebuah kontrol sistem dalam sebuah pemainan karakter didunia ini, yaitu tanggung jawab. Tanggung jawab merupaka kesadaran akan setiap sikap dan tingkah laku yang telah dilakukan atau bahkan akan dilakukan, baik sengaja atau tidak di dalam dunia ini, baik secara personal, sosial hingga kejenjang yang lebih tinggi yaitu pengabdian seorang hamba terhadap tuhannya. Tanggung jawab adalah kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatan yang disengaja maupun yang tidak di sengaja. Tanggung jawab juga berarti berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajiban. Tanggung jawab sudah menjadi bagian kehidupan manusia, bahwa setiap manusia pasti dibebani dengan tanggung jawab. Apabila ia tidak mau bertanggung jawab, maka ada pihak lain yang memaksa tanggung jawab itu. Dengan demikian tanggung jawab itu dapat dilihat dari dua sisi yaitu dari sisi yang berbuat dan dari sisi yang kepentingan pihak lain. Dari sisi si pembuat ia harus menyadari akibat perbuatannya itu dengan demikian ia sendiri pula yang harus memulihkan ke dalam keadaan baik. Dari sisi pihak lain apabila si pembuat tidak mau bertanggung jawab, pihak lain yang akan memulihkan baik dengan cara individual maupun dengan cara kemasyarakat. Tanggung jawab itu kewajiban atau beban yang harus dipikul atau dipenuhi, sebagai akibat perbuatan pihak yang berbuat, atau sebagai akibat dari perbuatan pihak lain, atau sebagai pengabdian, pengorbanan  pada pihak lain. Kewajiban beban itu ditujukan untuk kebaikan pihak yang berbuat sendiri atau  pihak lain. Manusia sebagai makhluk individu memiliki tanggung jawab yang mutlak dalam kehidupannya karena manusia memiliki masalah-masalah yang membutuhkan tanggung jawab yang ada dalam dirinya sendiri. Contoh, seorang pria menghamili seorang wanita tetapi mereka belum terikat pernikahan atau yang sering disebut MBA (married by exident) lalu si wanita otomatis meminta tanggung jawab si pria untuk menikahinya. Disini lah kita dapat melihat bagaimana tanggung jawab berperan penting dalam kehidupan manusia. Bukan hanya masalah ini saja, sekecil apa pun suatu masalah harus memiliki tanggung jawab bedanya hanya ukuran tanggung jawabnya saja yang berbeda sehingga masalah kecil memiliki intensitas ukuran yang lebih kecil sedangkan masalah besar otomatis tanggung jawabnya juga besar. Jadi intinya, tanggung jawab didalam kehidupan manusia itu berperan sangat penting. Tanpa adanya tanggung jawab negeri ini bahkan dunia ini akan hancur. Seseorang mau bertanggung jawab karena ada kesadaran atau keinsafan, atau pengertian atas segala perbuatan dan akibatnya atas kepentingan pihak lain. Timbulnya tanggung jawab itu karena manusia itu hidup bermasyarakat dan hidup dalam lingkungan alam. Manusia tidak boleh berbuat semaunya terhadap manusia lain dan terhadap alam lingkungannya. Tanggung jawab adalah ciri manusia beradab (berbudaya). Manusia merasa bertanggung jawab karena ia menyadari akibat baik atau buruk dari perbuatannya itu.

            Tanggung jawab itu dapat dibedakan menurut keadaan manusia atau hubungan yang dibuatnya,  yaitu sebagai berikut ini:

1. Tanggung jawab terhadap diri sendiri

Tanggung jawab terhadap diri sendiri menentukan kesadaran setiap orang untuk memenuhi kewajibannya sendiri dalam mengembangkan kepribadian sebagai manusia pribadi. Dengan demikian bisa memevahkan masalah-masalah kemanusiaan mengenai dirinya sendiri menurur sifat dasarnya manusia adalah mahluk bermoral, tetapi manusia juga pribadi. Karena merupakan seorang pribasi maka manusia mempunyai pendapat sendiri, perasaan sendiri, berangan-angan sendiri. Sebagai perwujudan dari pendapat, perasaan dan angan-angan itu manusia berbuat dan bertindak. Dalam hal ini manusia tidak luput dari kesalahan, kekeliruan, baik yang sengaja maupun yang tidak.

2. Tanggung jawab terhadap keluarga

Keluarga merupakan masyarakat kecil. Keluarga terdiri dari suami, ister, ayah, ibu anak-anak, dan juga orang lain yang menjadi anggota keluarga. Tiap anggota keluarga wajib bertanggung jawab kepada keluarga. Tanggung jawab ini menyangkut nama baik keluarga. Tetapi tanggung jawab juga merupakan kesejahteraan, keselamatan dan kehidupan.

3. Tanggung jawab terhadap masyarakat

Pada hakekatnya manusia tidak bisa hidup tanpa bantuan manusia lain, sesuai dengan kedudukannya sebagai mahluk sosial. Karena membutuhkan manusia lain maka ia harus berkomunikasi dengan manusia lain. Sehingga dengan demikian manusia disini merupakan anggota masyarakat yang tentunya mempunyai tanggung jawab seperti anggota masyarakat yang lain agar dapat melangsungkan hidupnya dalam masyrakat tersebut. Wajarlah apabila segala tingkah laku dan perbuatannya harus dipertanggung jawabkan kepada masyarakat.

4. Tanggung jawab kepada Bangsa / negara

Suatu kenyataan lagi, bahwa tiap manusia, tiap individu adalah warga negara suatu negara. Dalam berpikir, berbuat, bertindak, bertingkah laku manusia tidak dapat berbuat semaunya sendiri. Bila perbuatan itu salah, maka ia harus bertanggung jawab kepada Negara/Bangsa.   Dalam hal ini, tanggung jawab kepada Bangsa/Negara memiliki tingkatan yang tinggi dari pada tanggung jawab yang lainnya.


5. Tanggung jawab terhadap Tuhan

Tuhan menciptakan manusia di bumi ini bukanlah tanpa tanggung jawab, melainkanuntuk mengisa kehidupannya manusia mempunyai tanggung jawab lngsung terhadap Tuhan. Sehingga tindakan manusia tidak bisa lepas dari hukum-hukum Tuhan yang dituangkan dalam berbagai kitab suci melalui berbagai macam agama. Pelanggaran dari hukum-hukum tersebut akan segera diperingatkan oleh Tuhan dan juka dengan peringatan yang keraspun manusia masih juga tidak menghiraukan maka Tuhan akan melakukan kutukan. Sebab dengan mengabaikan perintah-perintah Tuhan berarti mereka meninggalkan tanggung jawab yang seharusnya dilakukan manusia terhadap Tuhan sebagai penciptanya, bahkan untuk memenuhi tanggung jawab, manusia perlu pengorbanan.
            Tanggung jawab yang memiliki peran penting dalam kehidupan manusia ternyta memiliki suatu keuntungannya karena dengan kita bisa bertanggung jawab setiap masalah apa pun dapat kita atasi dengan kepala dingin sehingga emosi pun dapat kita kendalikan dengan baik. Walaupun pada dasarnya tanggung jawab sangat melekat didalam kehidupan manusia tapi kenyataannya banyak sekali manusia yang tidak mampu bertanggung jawab dengan apa yang ia lakukan. Banyak sekali contoh yang dapat kita ambil. Contoh kecilnya saja jika seseorang menghilangkan sebuah benda lalu si pemikinya meminta pertanggung jaweban tetapi karena si pemakai tidak mementingkan rasa tanggung jawabnya maka si pemakai pun tidak mau menggantikannya. Diatas hanya lah satu contoh kecil yang menerangkan bahwa tidak semua orang bisa dapat bertanggung jawab. Kita dapat melihat dari penjelasan diatas bahwa ternyta manusia sebenarnya tidak semua memiliki rasa tanggung jawab tetapi ada manusia yang tidak mempunyai tanggung jawab. Tetapi sebenarnya manusia itu memiliki rasa tanggung jawab hanya bagaimana manusia itu saja yang mengasahnya atau menggunakannya sehingga dapat menguntungkan bagi dirinya sendiri./

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar